Selasa, 23 Desember 2014

Apakah Doi Tau Tentang Kamu?

Mulai sekarang, stop mengagung-agungkan atau rela melakukan apapun untuk orang yang kamu suka, KARENA doi ga pernah bener-bener tau tentang kamu
Apakah doi tau kalo:
kamu paling ga suka makan ketoprak pake bawang putih mentah karena baunya akan bertahan selama berjam-jam di mulut kamu
waktu kecil kamu paling ga bisa tidur kalo ga ada musik, sekarang kamu paling ga bisa tidur kalo ga ada kipas angin.
kamu ga suka makan sayur, tapi kamu masih suka banget banget banget sama brokoli.
kamu suka banget sama buntut ikan goreng, ikan apapun itu.
waktu lagi sakit kamu paling ga suka minum obat kapsul, bubuk, apalagi cair
kamu paling suka buah semangka dan rambutan, karena kalo udah ketemu dua buah itu kamu suka lupa sisain buat keluarga
kamu ga akan pernah mau disuruh masukin motor ke rumah kalo ga pas banget baru pulang kuliah
setiap lebaran ada kue wajib yang harus dibikin sendiri, yaitu kue biji ketapang
Apakah doi tau tentang itu semua? Tau semua kebiasaan kamu? Kalo enggak, think again!
Karena semua hal diatas cuma bisa dipahami dengan sebuah "pengamatan", ya pengamatan berhari-hari yang bikin orang itu hafal semua kebiasaan kamu tanpa harus kamu ceritain.
Pada akhirnya hanya ada satu manusia di dunia ini yang tau tentang semua itu, yaitu mamah. Ini hanya sekadar contoh betapa ribetnya mamah neriakin abang-abang ketoprak supaya jangan sampe lupa ketoprak buat saya jangan pake bawang putih, betapa riweuhnya mamah nyari-nyari tetangga buat service kipas angin waktu kipas angin di kamar saya rusak, betapa sabarnya mamah nyariin brokoli di tukang sayur cuma demi saya harus makan sayur, betapa terharunya setiap lagi makan ikan goreng mamah naro buntut ikan miliknya ke piring saya, betapa selektifnya mamah dalam pilih obat dari dokter supaya semua obat itu mau saya minum, betapa unyunya mamah bilang ga suka semangka atau rambutan karena takut batuk supaya saya bisa makan sepuasnya, betapa baiknya mamah langsung rapihin ruang tamu kalo saya pulang kuliah supaya bisa langsung masukin motor, betapa repotnya mamah hari gini masih aja berusaha bikin kue lebaran sendiri supaya saya bisa ikutan bikin, dan.................. masih banyak betapa-betapa yang lain yang mungkin ga akan cukup waktu satu hari buat menjelaskan itu semua.

Sekarang orang-orang udah tau semua kebiasaan saya itu, tapi bukan itu makna dari "mengenal". 
Mengenal bukan sekadar tau, tapi juga memahami
Cinta itu kepo, kalo ga kepo berarti ga cinta. 


Mulai sekarang, berfokuslah pada kebahagiaan orang yang telah benar-benar mengenalmu dan biarkan Allah yang urus mengenai siapa orang yang nanti akan benar-benar mengenalmu di masa depan. Karena bagaimanapun tidak ada yang cintanya kepadamu melebih cinta orang tua untukmu, kecuali orang itu benar-benar sayang padamu. 
-Redrose-


NB: Terinspirasi karena pagi-pagi dibeliin ketoprak tanpa pake bawang putih, "Ini ga pake bawang putih kok kak, makan ya". 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar